5:38 PM
18
Jakarta, Merawat dan membersihkan gigi secara rutin memang merupakan hal yang sangat penting, namun masih sering disepelekan. Salah satunya adalah membersihkan karang gigi. Karang gigi yang tak rutin dibersihkan selain membuat penampilan gigi menjadi tak indah, juga bisa menimbulkan masalah lainnya. 

Karang gigi bisa menjadi salah satu penyebab dari beberapa penyakit rongga mulut seperti radang gusi (gingivitis) dan bau mulut (halitosis). Jika Anda memiliki pH air liur yang tinggi yaitu di atas 7 atau bersifat basa, maka Anda perlu menjaga kebersihan gigi lebih ketat. Sebab dengan kondisi tersebut Anda menjadi lebih mudah mengalami karang gigi. Bagaimana karang gigi terbentuk?

Awalnya dimulai dengan pembentukan plak, yaitu sisa makanan yang menempel di permukaan gigi. Plak yang semakin menumpuk jika tidak dibersihkan akan bercampur dengan timbunan kalsium, yang bersumber dari air ludah dan cairan gusi. Semua ini pada akhirnya akan mengeras sehingga menjadi karang. 

Salah satu efek yang ditimbulkan oleh karang gigi adalah radang gusi dan bau mulut. Sebab plak atau sisa makanan yang menumpuk akibat kurang menjaga kebersihan gigi akan membusuk, sehingga bakteri kemudian akan berkembang biak pada area tersebut.

Cara terbaik mengatasi radang gusi adalah dengan menghilangkan faktor penyebabnya, dalam hal ini si karang gigi tersebut. Perlu Anda ingat, karang gigi tidak dapat hilang begitu saja hanya dengan menggosok gigi atau berkumur. Karang gigi hanya dapat dihilangkan dengan alat khusus dan bisa dilakukan hanya oleh dokter gigi.

Oleh sebab itu, ada baiknya Anda mengunjungi dokter gigi secara rutin. Dokter gigi akan memeriksa apakah di mulut Anda terdapat karang gigi atau karies. Jika memang ada, maka akan dibersihkan dengan cara yang tepat. Setelah itu, berkonsultasilah dengan dokter gigi mengenai frekuensi yang diperlukan untuk melakukan pemeriksaan dan pembersihan karang gigi berikutnya sesuai kondisi kesehatan mulut Anda.

"Saya sangat menyarankan bersihkan karang gigi itu paling tidak 6 bulan sekali, meskipun kadang ada juga yang sebelum 6 bulan sudah datang dan mau membersihkan karang giginya lagi," ujar Prof Dr Lindawati. S Kusdhany, drg., Sp.Pros(K), dokter gigi spesialis prostodonsia yang kini juga aktif sebagai Guru Besar Tetap di Fakultas Kedokteran Gigi UI, kepada detikHealth, Jumat (15/11/2013).(ajg/vit)
sumber: health.detik.com
Terima Kasih Telah Berkunjung
Judul: Ketika Karang Gigi Tak Kunjung Dibersihkan, Ini yang Terjadi
DiPosting kembali Oleh Owner

Jika anda merasa artikel ini bermanfaat, silahkan share kepada sahabat anda.
Daftarkan Email anda di pojok kanan bawah jika anda ingin mendapatkan kiriman artikel terbaru secara otmatis ke email anda.

18 comments:

  1. oThanxs Gan Atas Info Nya.



    http://obatbius86.blogspot.com/

    ReplyDelete
  2. mau tanya ni mas, jika gigi kita ada yang bolong-bolong pada posisi tengah, bagaimana ya agar tidak terjadi pada gigi yang lainnya, mohon jawabannya ya

    ReplyDelete
  3. wah bahaya klo sampai membusuk.jangan sampai membusuk,klo dah membusuk ujung2 nya kyk kasus dikampung2 byk org yg jarang memperhatikan kesehatan giginya,malah beulat giginya.

    ReplyDelete
  4. Wah..Sangat Bermanfaat Infonya

    ReplyDelete
  5. makasih gan, ngeri juga ya kalo ga di bersihkan

    ReplyDelete
  6. keren sob. artikelnya
    join juga . di
    www.obatbius.net klik here

    ReplyDelete
  7. malu saya, gigi saya jelek...

    Makasih Infonya...

    ReplyDelete
  8. simple dan bermanfaat sekali, semoga membantu untuk para blogger pemula seperti saya mempelajarinya, cb kunjungi blog saya
    >> terbohay.meximas.com/terbohay <<

    ReplyDelete
  9. Terima kasih atas infonya ...

    ReplyDelete
  10. Memang karang gigi bikin risih, di ujung lidah terasa kasar2....dan apa bila ada yang pecah dan tersisa..biasanya karang menjadi tajam dan bisa membuat sariawan

    Thanks infonya :)

    ReplyDelete